Home / Khasanah Islam / Quraish Shihab: hijrah bukan untuk berperang

Quraish Shihab: hijrah bukan untuk berperang

Ulama ahli tafsir Profesor Muhammad Quraish Shihab mengatakan hijrah di masa sekarang harus dimaknai sebagai upaya menciptakan kehidupan yang lebih baik di segala bidang, bukan untuk berperang apalagi membunuh sesama manusia.

“Hijrah itu meninggalkan yang buruk menuju yang baik,” kata Quraish Shihab di Jakarta, Senin, menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1438 Hijriyah yang akan jatuh pada hari Minggu, 2 Oktober 2016.

Menurut dia, hijrah adalah ungkapan cinta tanah air yang dicontohkan oleh Rasulullah Muhammad SAW. Bagi bangsa Indonesia hijrah harus dimaknai untuk lebih mencintai tanah air demi menciptakan negeri yang adil, damai, dan sejahtera.

Pernyataan itu sekaligus meluruskan pengertian hijrah yang digunakan kelompok ISIS dalam menjalankan misinya. ISIS menjadikan hijrah sebagai alat propaganda untuk menarik pengikutnya pindah ke Suriah untuk mendirikan khilafah.

Menurut Quraish Shihab, hijrah dipilih untuk Tahun Baru Islam karena hijrah memiliki tiga nilai penting yang harus dipahami umat Muslim.

Pertama, ada kaitan antara hijrah dengan keamanan karena pada waktu itu terjadi teror atau ancaman pembunuhan terhadap Rasulullah dan para pengikutnya.

Itu pun, kata Quraish Shihab, Rasulullah menunggu perintah Allah. Sebelum perintah hijrah turun, sahabat Sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq pernah mengajak Rasulullah untuk hijrah, tetapi ajakan itu tidak dilaksanakan.

Kedua, meskipun hijrah perintah langsung dari Allah, namun Rasulullah tetap melakukan perencanaan sebelum melakukan hijrah ke Madinah.

Menurut Quraish Shihab, sebelum hijrah ke Madinah, Rasulullah lebih dulu hijrah ke Habasyah (sekarang Ethiopia, red), meski negeri itu dipimpin seorang raja beragama Nasrani.

“Namun, karena raja itu baik dan adil, Rasulullah memerintahkan hijrah ke Habasyah, sebelum kemudian hijrah lagi ke Madinah. Dari situ dipetik makna bahwa dalam hijrah harus ada optimisme,” kata dia.

Nilai ketiga, lanjut Quraish Shihab, dalam hijrah terdapat kebersamaan karena pada waktu itu terdapat anak, remaja, dan orang tua.

Ia mengatakan, Tahun Baru Islam dimulai dari hijrah Nabi Muhammad SAW, bukan pada waktu Nabi meraih kemenangan.

“Karena kalau kemenangan orang biasanya akan merasa puas,” kata mantan Menteri Agama itu.

 

sumber:antaranews

About admin

Check Also

20 Ribu Massa HTI dan Umat Gelar Aksi Tolak Pemimpin Kafir

HTI-Press.Jakarta. Sekitar 20 ribu massa Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dan warga Jakarta mengikuti aksi  Tolak …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *